Sekelompok besar wanita dan pria berkumpul di ruang konferensi untuk berfoto.

Bagaimana para pemimpin ini menangani ‘wanita langit-langit kaca berlapis ganda dengan wajah berwarna’ dalam olahraga

Aish Ravi menggambarkannya sebagai “kematian dengan 1.000 luka”.

Perasaan yang terlalu akrab menjadi satu-satunya di ruangan itu: satu-satunya wanita, atau satu-satunya wanita kulit berwarna.

Itu adalah sesuatu yang banyak dialami oleh mantan pelatih sepak bola komunitas.

“Memasuki lingkungan tertentu, meskipun saya diterima di meja, saya pasti merasa kalah jumlah,” katanya kepada ABC Sport.

“Anda menghapus diri Anda dari lingkungan itu tanpa benar-benar ada kesempatan untuk didukung untuk melangkah lebih jauh, karena lingkungan ini pada awalnya tidak inklusif.

“Jadi kami membutuhkan orang-orang dari berbagai latar belakang, di meja menjadi sukses, terlihat dan tetap berada dalam sistem.”

Aish Ravi adalah pendiri dan direktur Women’s Coaching Association, yang bertujuan untuk mengembangkan dan mendukung olahraga pembinaan wanita dan anak perempuan. (Diberikan: Aish Ravi)

Pengalaman Ravi mendorongnya dan Julia Hay untuk mendirikan Women’s Coaching Association, yang memberikan dukungan dan kesempatan berjejaring.

Dia juga sedang mempelajari gelar PhD tentang perkembangan pelatih sepak bola wanita di semua tingkatan, dan mengatakan wanita dari latar belakang budaya dan bahasa yang beragam (CALD) menghadapi tantangan tambahan saat mencoba masuk ke peran kepemimpinan.

“Kita perlu memastikan bahwa mereka terlihat, bahwa mereka dapat mencapainya, mereka benar-benar ada, dan mereka dapat didukung di lingkungan tersebut.”

Apakah Anda memiliki ide cerita tentang wanita dalam olahraga?

Email kami abcsport5050@your.abc.net.au

Menembus ‘langit-langit kaca berlapis ganda’

Sekelompok besar wanita dan pria berkumpul di ruang konferensi untuk berfoto.
Organisasi Assmaah Helal, Creating Chances, baru-baru ini menjalankan program kepemimpinan yang disebut Arezo untuk olahragawan wanita Afghanistan. (Supplied: Assmaah Helal)

Wanita kalah jumlah dalam peran kepemimpinan dalam olahraga — apakah mereka pelatih, ilmu olahraga dan staf medis, eksekutif senior, dewan direktur atau kepala eksekutif — dan jumlah wanita CALD bahkan lebih sedikit.

Meskipun tidak ada data spesifik dalam olahraga, kurang dari 5 persen pemimpin senior di semua sektor berasal dari latar belakang non-Eropa, dibandingkan dengan 21 persen populasi umum.

Pengacara Molina Asthana datang ke Australia dari India pada tahun 2004 dan mendirikan Wanita Multikultural dalam Olahraga. Dia juga ketua Senam Victoria dan Presiden Institut Hukum Victoria, tetapi itu bukanlah jalan yang mudah.

Molina Asthana berdiri di samping piala di lemari dengan Sydney Opera House di latar belakang.
Molina Asthana adalah duta “Juara” untuk Piala Dunia T20 pria 2022 di Australia. (Facebook: Wanita Multikultural dalam Olahraga)

“Anda benar-benar dapat menghitung jumlah pemimpin dari berbagai latar belakang di tangan Anda,” katanya.

“Saya menyebutnya langit-langit kaca berlapis ganda yang dihadapi wanita kulit berwarna.

“Wanita dari berbagai latar belakang cenderung tidak memiliki mentor atau sponsor.

“Dan, bahkan jika Anda berada di posisi kepemimpinan, otoritas Anda sering ditantang karena ras Anda, yang telah saya alami.

“Saya juga merasa bahwa melakukan D&I (keanekaragaman & inklusi) menjadi sedikit modis. Jadi semua orang melakukannya, apakah mereka memahaminya atau tidak.

“Ada banyak tokenisme yang terjadi juga. Biasanya, Anda melihat satu orang diangkat ke posisi kepemimpinan, atau satu orang yang mewakili seluruh permadani beragam orang multikultural.

“Dan itu tidak benar-benar membawa perubahan nyata, karena Anda sering terpinggirkan di posisi tersebut.

“Jika Anda satu-satunya, Anda adalah satu-satunya suara yang selalu menantang sistem. Ini adalah beban yang sulit untuk ditanggung.”

Assmaah Helal berbicara sambil memegang papan klip di lapangan sepak bola.
Assmaah Helal memiliki gelar MBA yang berspesialisasi dalam dampak sosial. (Facebook: Creating Chances)

Assmaah Helal adalah kepala pertumbuhan operasional di Creating Chances, sebuah perusahaan sosial yang menjalankan program pengembangan olahraga untuk kaum muda dari latar belakang multikultural dan sosial ekonomi rendah.

“Ketika Anda mengatakan kami ingin membangun strategi multikultural, kami ingin membangun strategi inklusi dalam olahraga kami untuk meningkatkan partisipasi dalam komunitas ini, mereka sering dibentuk oleh orang-orang yang bukan dari komunitas tersebut,” katanya.

“Ada kurangnya empati, kurangnya pemahaman, meski bermaksud baik, terkadang mereka jauh dari kenyataan.

“Sudah waktunya untuk memikirkan kembali itu. Sudah waktunya untuk memasukkan lebih banyak suara dan membayarnya dengan tepat.

“Jika Anda ingin mempekerjakan wanita dari latar belakang CALD — sebagai pemimpin, administrator — mereka perlu melihat jalur kemajuan.”

Sekelompok wanita dengan kaus sepak bola bergaris hitam dan kuning berpose untuk foto dengan bendera dan piala saat berada di lapangan sepak bola.
Aish Ravi (baris belakang, ketiga dari kanan) memiliki banyak pengalaman melatih dan bermain olahraga di tingkat komunitas. (Supplied: Aish Ravi)

Ms Ravi mengatakan rasisme adalah faktor lain yang dapat mencegah wanita kulit berwarna terlibat dalam olahraga, sesuatu yang dia alami sebagai pemain.

“Seringkali, ketika Anda menyebut rasisme, reaksinya adalah: ‘Kami tidak rasis’,” katanya.

“Dan itu terjadi dalam sifat yang berbahaya, di mana orang yang telah mengalami rasisme harus melakukan semua upaya untuk menunjukkan bahwa itu terjadi, laporkan dan kemudian melalui semua gaslighting dan upaya untuk mengalami rasisme, yang cukup melelahkan.

“Kita perlu memahami jika orang sudah terpinggirkan dengan komunitas kita. Kita harus menemukan lebih banyak jalur untuk menargetkan mereka dan [to] dukung mereka.”

Mengganggu status quo

Assmaah Helal berbicara kepada orang-orang sambil berdiri di lapangan basket dalam ruangan.
Assmaah Helal telah menciptakan sejumlah kampanye advokasi lokal dan global untuk mempromosikan praktik inklusif dan adil bagi perempuan dan anak perempuan dalam olahraga. (Diberikan: Assmaah Helal)

Ketiga perempuan ini bekerja dalam kapasitasnya masing-masing untuk menciptakan perubahan.

Ms Helal adalah salah satu pendiri Muslim Women in Sport, sebuah organisasi yang “memperkuat suara wanita Muslim dalam olahraga dan menginspirasi wanita Muslim secara global”.

Dia juga menciptakan program Arezo, yang memberikan bimbingan, pendidikan, dan jaringan bagi para pemimpin perempuan Afghanistan yang baru muncul dalam olahraga di seluruh Australia.

Dan dia terus-menerus ditanya bagaimana menumbuhkan keragaman di tempat kerja.

“Anda harus menjadi pemimpin yang baik. Anda harus bisa menciptakan lingkungan yang mempromosikan rasa memiliki, terlepas dari latar belakang Anda,” katanya.

“Dan ada kebutuhan untuk menjadi inovatif, sebagai seorang pemimpin, jika Anda ingin menjadi inklusif.

“Sangat sulit mempertahankan status quo dan mencoba [to] mencapai hasil yang signifikan di komunitas Anda.”

Molina Asthana berbicara di panel dengan dua orang lainnya, dia memegang mikrofon.
Molina Asthana (kiri) mengatakan dia sering menjadi satu-satunya wanita kulit berwarna di acara atau acara olahraga. (Supplied: Molina Asthana)

Ms Asthana mengatakan sangat penting untuk mengenali gaya kepemimpinan yang berbeda juga.

“Banyak [CALD women] dianggap lemah lembut, jadi Anda harus mempromosikan kepemimpinan semacam itu juga. Tidak semua orang harus menjadi pemimpin yang keras, ”katanya.

“Dan Anda harus mempromosikan dan menetapkan target untuk peran kepemimpinan bagi perempuan dari latar belakang budaya yang beragam di luar hanya peran komunitas, atau peran inklusi dan kohesi sosial.

“Kami selalu dikurung dalam peran-peran itu, karena kami berasal dari latar belakang yang beragam.”

Aish Ravi menendang bola sepak dengan kaus kaki berwarna pelangi, kaus biru, dan celana pendek hitam.
Aish Ravi terlibat dalam berbagai olahraga, termasuk sepak bola, kriket, dan peraturan Australia. (Diberikan: Aish Ravi)

Kuota adalah opsi lain yang digunakan dalam olahraga tertentu, termasuk Aturan Rooney NFL, yang menyatakan tim harus mewawancarai “kandidat minoritas” untuk peran tertentu, termasuk pelatih kepala dan posisi tingkat senior.

“Banyak orang tidak setuju dengan kuota, dan itu jelas bukan strategi jangka panjang,” kata Ms Ravi.

“Awalnya, ketika pelatih wanita sangat kekurangan, memberikan kesempatan kepada wanita untuk berada dalam sistem itu tentu sangat membantu dan [to] berhasil.

“Tapi kuota saja tidak akan menyelesaikan masalah.

“Jika Anda adalah satu-satunya wanita di lingkungan ini, dikelilingi oleh orang-orang [who] tidak seperti Anda, atau [who] tidak memahami pengalaman Anda, ini bukan lingkungan yang bersahabat dan, terkadang, peluang Anda untuk sukses sangat rendah.

Ms Asthana setuju, dan mengatakan lebih banyak wanita di dewan juga dibutuhkan.

“Saat ini, kita semua melindungi ruang kita sendiri. Kami khawatir, jika kami mengizinkan wanita lain masuk, mereka mungkin akan melepaskan kami.”

Memecahkan teka-teki partisipasi

Empat wanita berdiri, saling berpelukan, tersenyum ke arah kamera.
Piala Afrika NSW adalah turnamen sepak bola tahunan, yang baru-baru ini mulai memasukkan kompetisi wanita. (ABC/Siren Sport: Isha Jalloh)

Seringkali masalah di atas dimulai dari akar rumput.

Anak perempuan dari berbagai latar belakang cenderung tidak berolahraga, karena faktor seperti biaya, akses transportasi, dan pertimbangan budaya, termasuk seragam dan keluarga yang memprioritaskan partisipasi anak laki-laki.

Ms Helal adalah bagian dari kelompok pengarah proyek Strategi Partisipasi Olahraga Nasional yang baru-baru ini diumumkan oleh Komisi Olahraga Australia.

Dia mengatakan ada banyak hambatan sistemik yang perlu diatasi.

“Penting untuk menyadari bahwa anak perempuan dan perempuan dari komunitas budaya yang beragam tidak dilihat dari lensa homogen ini,” katanya.

“Setiap keluarga akan menjadi unik. Setiap anak akan menjadi unik dan kita perlu menyadari pengaruh khusus yang dimiliki budaya terhadap keputusan mereka.

“Saat Anda memberi orang atau komunitas sumber daya yang mereka butuhkan untuk sukses, kita akan melihat jauh lebih banyak kesuksesan dalam hasil keikutsertaan dalam olahraga, tidak hanya dalam partisipasi, tetapi dalam pembinaan dan kepemimpinan.”

Seorang pesepakbola berseragam merah sedang berlutut, tangan terangkat ke langit, merayakan gol.
Banyak anggota tim sepak bola wanita Afghanistan, termasuk Nilab, kini tinggal di Australia. (ABC Olahraga: Damien Peck)

Ms Asthana telah membantu inisiatif, termasuk menciptakan ruang khusus wanita untuk pemain dan ofisial, membuat kebijakan seragam yang fleksibel untuk memungkinkan pakaian sederhana, dan bahkan menyesuaikan jadwal dan lokasi acara.

Dia berkata, kadang-kadang, itu adalah perubahan sederhana yang dapat membuat perbedaan terbesar.

“Program Mum and Bubs sangat bagus, karena banyak budaya yang patriarki, dan tanggung jawab utama perempuan adalah merawat anak,” katanya.

“Jadi, jika Anda memiliki program di mana mereka dapat membawa serta anak-anak mereka, atau ketika mereka dapat berpartisipasi saat anak-anak berpartisipasi, itu akan mendorong lebih banyak perempuan untuk berpartisipasi.”

Namun, dia tidak melihat kemajuan dibuat cukup cepat.

“Sampai kita mulai benar-benar melihat visibilitas untuk orang-orang seperti kita, akan sangat sulit untuk mengubah banyak hal, karena bagaimanapun juga kita tidak akan merasa diterima di ruang itu,” kata Ms Asthana.

“Saya akan masuk ke sebuah ruangan, acara olahraga, dan saya akan menjadi salah satu dari sedikit orang kulit berwarna atau, terkadang, satu-satunya wanita.

“Jadi sangat sulit untuk melihat perubahan ketika ruang acara kami, ruang rapat kami, posisi kepemimpinan kami secara keseluruhan tidak mencerminkan apa yang kami lihat di jalanan.”

Ini adalah perjalanan yang berkelanjutan, namun, ini adalah salah satu yang ingin terus dilakukan oleh para wanita ini.

Sumber: AFL BERITA ABC

Author: Russell White