Spanduk Hawthorn yang menggambarkan karikatur wanita kulit hitam

Menjelaskan masa lalu Hawthorn yang berantakan dengan pemain Pribumi

Beberapa klub sepak bola di Australia dapat mengklaim kekebalan dari masa lalu yang berprasangka rasial.

Peringatan: Cerita ini mengandung gambar rasis.

Dalam cermin kefanatikan masyarakat historis, tim footy sering terlihat melihat ke belakang, cerminan dari sikap dan bias saat itu.

Tetapi sementara refleksi dari beberapa organisasi telah memanifestasikan diri mereka sebagai gambaran kabur dari masyarakat, yang lain telah membalas dengan setiap bopeng jelek dan bekas luka yang ditekankan oleh sorotan yang menyinari panggung tengah olahraga.

Collingwood, bisa dibilang, telah menjadi klub yang paling sering dikaitkan dengan citra itu dari waktu ke waktu.

Dari pernyataan kebanggaan rasial Nicky Winmar yang terkenal di depan penonton di Victoria Park, hingga kritik terus-menerus dari Heritier Lumumba tentang cara dia dan rekan-rekan Pribuminya diperlakukan di The Magpies, masalah nyata Collingwood telah terungkap di mata publik, dipajang dan diekspos ke massa untuk kritik yang tidak nyaman, tidak menyenangkan, tetapi perlu.

Hawthorn, untuk sebagian besar, telah menjadi situasi yang lebih halus.

Cermin Waverley adalah cermin yang sering dikaburkan oleh uap kesuksesan. Cerita tentang kebijakan perekrutan rasis dan komentar di ruang ganti ditutupi oleh fakta bahwa klub sangat dominan di lapangan.

Tapi ulasan baru ini adalah sapuan handuk di atas kabut – dan apa yang mengintai di belakang tampaknya merupakan cerminan buruk dari klub yang sering dipuji.

Spanduk blackface menyebabkan kegemparan di tahun 80-an

Tulisan itu ada di dinding tentang pendekatan Hawthorn terhadap balapan di tahun-tahun yang lalu – atau lebih tepatnya, tulisan itu ada di spanduk.

Selama periode emas mereka sepanjang tahun 1980-an, di mana mereka memenangkan empat bendera tanpa bakat Pribumi bermain di salah satu premiership mereka, dua spanduk grand final menciptakan kegemparan rasial untuk penggunaan kiasan wajah hitam.

Spanduk Hawthorn sebelum pertandingan pada tahun 1988. (Tersedia)

Yang pertama, pada tahun 1988, menunjukkan seorang wanita menggantung jumper Hawthorn di tali jemuran dengan kata-kata ‘Bawa mereka pulang ke mama’.

Pada tahun 1989, itu adalah Hello, Dolly yang terinspirasi ‘Halo Hawthorn … sangat menyenangkan Anda kembali ke tempat Anda seharusnya’.

Spanduk Hawthorn yang menggambarkan karikatur wanita kulit hitam
Spanduk Hawthorn sebelum grand final VFL 1989. (Tersedia)

“Tidak ada rima. Saya rasa tidak ada alasan,” tulis Tony Wilson dalam bukunya 1989: The Great Grand Final.

“Setiap kali saya memikirkan spanduk itu, saya memikirkan Willie Rioli Snr, dan Robbie Muir, dan Chris Lewis, pria yang difitnah secara rasial di era ketika pelecehan semacam itu dianggap oleh beberapa orang sebagai taktik yang sah.”

Wilson telah direkrut ke Hawthorn sekitar waktu itu, dan menggambarkan bermain dengan Willie Rioli Sr — adik dari Richmond Great Maurice Rioli — di Hawks U-19s.

“[Rioli] bertubuh kecil, tetapi sangat berbakat, terutama di sekitar gawang,” tulis Wilson.

“Saya adalah kapten, dan ingat suatu sore di Arden Street, harus meminta beberapa pemain kami untuk berhenti melakukan pelecehan rasial terhadap pemain Pribumi Melbourne Utara, ‘karena semua yang Anda katakan kepada mereka, Anda juga mengatakannya kepada Willie’.

“Willie tidak memainkan permainan senior. Mungkin dia terlalu kecil. Lebih mungkin dia terlalu dini. Dia adalah seorang bintang ketika dia kembali ke lingkungan yang lebih ramah di Fremantle Selatan di WAFL.”

Tertinggal dalam perekrutan bakat

Dalam 75 tahun pertama keberadaan Hawthorn di VFL, hanya dua pemain Pribumi yang menarik guernsey emas dan coklat.

Cyril Collard (1957-58) dan Percy Cummings (1964-65) memainkan 18 pertandingan di antara mereka, sebelum pindah dari merekrut bakat Pribumi.

Seorang pemain dengan perlengkapan Hawthorn melompat ke belakang pemain dengan perlengkapan Geelong.
Peluang Bateman melompat di belakang David Wojcinski dari Geelong pada tahun 2002. Bateman adalah pemain Pribumi pertama yang debut untuk Hawks sejak 1964. (Getty Images: Mark Dadswell)

Hawks tidak sendirian dalam pendekatan ini – tahun 60-an dan 70-an terlihat karena kelangkaan pemain Pribumi di VFL, dengan pengecualian pemain bintang seperti Polly Farmer dari Geelong dan Barry Cable dari Melbourne Utara yang pindah dari Australia Barat untuk mencoba permainan mereka. tangan di klub Victoria.

Di mana Hawks menonjol sebagai anomali adalah melalui tahun 80-an dan 90-an.

Ketika pemain bintang seperti Gavin Wanganeen, Andrew McLeod, Chris Johnson, Ronnie Burns dan Michael O’Loughlin mulai membuat nama mereka, Hawthorn terus bertahan dari memilih pemain Pribumi untuk bergabung dengan jajaran senior mereka.

Itu sampai manajer perekrutan John Turnbull membawa Chance Bateman ke klub dalam draft 2000.

Bateman berbakat tapi mentah. Kecil tapi sangat terampil, dia telah berada di radar Hawthorn untuk sementara waktu ketika pelatih Peter Schwab dan Turnbull pergi ke rumah keluarga Bateman di Perth untuk tinggal bersama orang tuanya, Paul dan Carol, untuk mengenalnya lebih baik.

Mereka langsung dijual pada prospek anak itu dan menjeratnya di pick 48 dalam draft nasional 1999.

Ketika Bateman bertanya mengapa butuh waktu lama bagi Hawthorn untuk kembali merekrut pemain Pribumi, Turnbull mengungkapkan seorang pejabat senior klub, di awal karirnya di Waverley, mengatakan kepadanya: “Ingat saja, jangan membuat draft siapa pun dengan kulit lebih gelap dari saya. .”

“Begitu dia memberi tahu saya itu, itu adalah salah satu tujuan saya untuk mengubah semua kesalahpahaman atau gagasan yang terbentuk sebelumnya, stereotip yang dimiliki orang-orang tentang orang Pribumi,” kata Bateman kepada The Age pada tahun 2021.

“Bukan hanya apa yang mereka pikirkan tentang mereka sebagai manusia, tetapi juga penting apa yang dipikirkan klub kaki atau orang-orang tentang mereka sebagai pemain.”

Setelah dua musim, tujuh pertandingan, dan banyak janji, sakit hati melanda keluarga Bateman. Adik perempuan Chance, Candace, tewas dalam kecelakaan kereta api pada usia 15 tahun.

Ketika dia memberi tahu klub bahwa dia harus pulang untuk bersama orang-orang yang dicintainya, Hawks berkata “tinggallah selama yang kamu suka”.

Hawthorn's Chance Bateman dikejar oleh Geelong's Darren Milburn selama pertandingan AFL di MCG pada tahun 2011.
Peluang Bateman beraksi pada tahun 2010. Dia akan menjadi anggota kehidupan Pribumi pertama Hawthorn. (AAP: Joe Castro)

Setelah kembali dan bermain untuk tim VFL Hawthorn, Box Hill, bintang yang sedang naik daun itu memutuskan bahwa dia membutuhkan perpindahan permanen kembali ke rumah, dan meminta perdagangan ke West Coast dan Fremantle. Bagaimanapun, Hawks dengan senang hati mewujudkannya demi orang, bukan klub.

Tapi mereka tidak bisa melakukannya — dan itu hanya memperkuat tekad Bateman untuk menggunakan kesempatan yang telah diberikan kepadanya.

“Setelah mereka tidak memperdagangkan saya, [Turnbull] ada di sana [in Perth] dan hanya mengatakan bahwa Schwaby ingin mempertahankan saya untuk tahun depan,” katanya.

“Jadi saya baru saja memutuskan untuk datang dan mencoba untuk menjadi orang Aborigin pertama yang memainkan 50 game [for Hawthorn].”

Dia akan memainkan 177 pertandingan, termasuk jabatan perdana menteri 2008, dan akan menjadi anggota kehidupan Pribumi pertama Hawthorn.

Segalanya berubah di Hawthorn.

‘Jerami terakhir’ Cyril Rioli

Perekrutan Bateman menyebabkan gelombang pemain Pribumi datang ke Hawthorn, ketika Schwab pindah dari klub untuk memberi jalan bagi Alastair Clarkson pada tahun 2005.

Lance Franklin merayakan kemenangan grand final
Lance Franklin merayakan selama grand final 2013, premiership keduanya dengan Hawthorn. (Getty Images: Quinn Rooney)

Pemain seperti Buddy Franklin, Cyril Rioli dan Shaun Burgoyne menjadi headline sekelompok besar pemain Pribumi yang direkrut untuk menjadi bagian dari era keemasan baru Hawks footy, memenangkan empat bendera dari 2008 hingga 2015.

Hawks mencoba mengubah citra mereka, dan mereka melakukannya dengan baik.

Tapi insiden masih akan muncul.

Penggemar Hawthorn akan menjadi wajah dari drama mencemooh Adam Goodes, karena beberapa di Hawks memohon pendukung setia mereka untuk menghentikan cemoohan.

“Saya pribadi tidak menyukainya,” kata legenda klub Jordan Lewis saat itu.

“Saya tidak mengerti mengapa mereka melakukannya dan saya tidak memahaminya. Saya ingin seseorang keluar dan mengatakan mengapa mereka melakukannya … itu harus dihentikan.”

Kerumunan Hawthorn tidak sendirian dalam mencemooh juara Swans, tetapi mereka berada dalam posisi yang kuat untuk membantu memadamkan api.

Ketua saat itu Andrew Newbold mengatakan pesan apa pun tentang menghentikan cemoohan paling baik datang dari para pemain, bukan dari administrator.

“Ini mengecewakan,” katanya kepada The Age saat itu.

“Saya yakin itu tidak rasis. Kami memiliki lima anak laki-laki Pribumi dalam daftar kami dan tiga dari mereka bermain malam itu.

“Tapi saya harus mengatakan itu mengejutkan saya. Dalam pandangan saya, komentar apa pun kepada penggemar kami lebih baik datang dari para pemain.”

Hasil akhir dari pendekatan ‘tidak melakukan apa-apa’ dari seluruh liga — termasuk Hawthorn — berakhir dengan Goodes meninggalkan permainan dalam adegan memilukan pada tahun 2015.

Seorang pemain Hawthorn AFL memegang bola dengan tangan kanannya saat dia bersiap untuk menendangnya melawan Melbourne Utara.
Shaun Burgoyne memainkan 250 pertandingan untuk Hawthorn.(AAP: Julian Smith)

Di balik pintu tertutup, lebih banyak masalah muncul di kepala mereka.

Seorang ‘pemain senior’ dituduh pada tahun 2013 menanyakan apakah pasangan seorang pemain Pribumi “juga a**ng”.

Dan pada tahun 2018, Rioli pensiun dini dari AFL, mengatakan kepada The Age bahwa komentar di Bandara Launceston dari presiden Jeff Kennett tentang jeans robek desainer istrinya – dan apakah dia ingin sedikit uang receh untuk membantu menjahitnya – adalah “jeritan terakhir” .

Kennett menyatakan itu adalah lelucon yang tidak bersalah, dan mengirim pesan teks dan surat kepada pasangan itu untuk meminta maaf.

“Saya merasa diremehkan dan dipermalukan,” kata Shannyn Ah Sam-Rioli saat itu.

“Klub terus mengatakan saya bereaksi berlebihan, tetapi mereka menggambarkan saya sebagai wanita kulit hitam yang marah. Mereka berkata kemudian saya ingin pulang ke Darwin untuk sementara waktu. Itu tidak benar.”

Cyril Rioli merayakan gol untuk Hawthorn melawan Richmond
Cyril Rioli pensiun secara tiba-tiba pada 2018.(AAP Image: Julian Smith)

Bagi Rioli, dia menggambarkannya sebagai ‘membuka mata’.

“Saya tidak pernah benar-benar berbicara tentang apa yang terjadi di Tassie, tetapi saya pikir ada banyak sorotan di akhir karir saya oleh klub,” katanya.

“Itu adalah pukulan terakhir.

“Itu membuka mata saya … melihat bagaimana mereka bagi kami.”

Mantan juara Lions Chris Johnson mengatakan kepada ABC Sport bahwa Rioli benar tersinggung.

“Cyril dan rekannya memiliki hak untuk merasakan apa yang mereka rasakan, dan mungkin tidak pernah benar jika mereka merasa nyaman kembali ke klub,” katanya.

“Kita harus selalu memaafkan orang, tetapi terkadang cukup dan terkadang Anda lebih baik tanpa orang-orang itu atau lingkungan itu dalam hidup Anda.”

Terlihat bersama dalam aksi

Hawthorn tidak sendirian dalam memperlakukan pemain Pribumi selama beberapa dekade.

Beberapa klub, jika ada, kebal dari kritik.

Tapi sejarah Hawks, dan tuduhan terbaru seperti yang dibuat dalam tinjauan eksternal, akan menjadi refleksi dan kesedihan bagi para penggemar, pemain, dan staf Hawthorn.

Motto Latin Hawthorn adalah Spectemur Agendo – ‘biarlah kita dikenal dengan tindakan kita’.

Tindakan apa yang akan dilakukan akan tergantung pada bagaimana klub merespons mulai saat ini.

Sumber: AFL NEWS ABC

Author: Russell White